Deprecated: Array and string offset access syntax with curly braces is deprecated in /home/scjori3/public_html/wp-content/themes/porto/porto/inc/functions/general.php on line 178
RENUNGAN MINGGU PRAPASKAH I – Rumah Dehonian

RENUNGAN MINGGU PRAPASKAH I

RENUNGAN MINGGU PRAPASKAH I

Berbalik dari Dosa

 

  • Minggu, 21 Februari 2021
  • Injil: Mrk 1:12-15
  • Oleh Romo Thomas Suratno SCJ

Orang diajak untuk membuka diri bagi keselamatan yang ditawarkan Allah melalui Yesusuntuk menyerahkan diri pada pimpinan-Nya, kedaulatan-Nya.

 

Warta Injil yang baru saja kita dengar bersama mengisahkan tentang Yesus yang mengatasi pencobaan dari iblis di padang gurun dan kemudian Dia pergi mewartakan Kerajaan Allah di Galilea.

Kisah tentang Yesus dicobai iblis tentunya merupakan kelanjutan dari kisah pembaptisan Yesus. Roh yang telah diterima-Nya mengajak Dia untuk pergi ke padang gurun. Di situ Yesus selama 40 hari dicobai iblis namun juga dilayani oleh malaikat-malaikat. Di samping iblis dan malaikat dikatakan juga bahwa di situ ada binatang-binatang liar.

https://youtu.be/GlV34nG5Zps

Mengenai pewartaan Kerajaan Allah, sebenarnya kita sudah mendengar dalam ayat-ayat sebelumnya, yakni yang diwartakan Yohanes Pembaptis dengan berseru ‘Kerajaan Allah sudah dekat, bertobatlah!”

Pada waktu itu Yesus belum datang. Namun sekarang, yang mewartakan Kerajaan Allah itu Yesus sendiri. Yesus sudah datang dan seruan ‘bertobatlah’ kiranya masih tetap sama dengan apa yang diserukan oleh Yohanes Pembaptis.

Pewartaan Yesus di Galilea ini yang pertama menyatakan bahwa ‘waktunya telah genap’ lalu diterangkan dengan ‘Kerajaan Allah sudah dekat’. Kemudian dilanjutkan ‘bertobatlah’ dan dilengkapi dengan seruan ‘percayalah kepada Injil’, yakni Injil yang dinyatakan sebelumnya tadi dan itu akan dikisahkan dalam seluruh Injil Markus.

Maka dapat dikatakan perikop singkat Injil yang kita dengar ini sebenarnya sebagai penyambung dari permulaan Injil Markus (Mrk 1:1-13) ke seluruh Injil-nya.

Seperti yang tadi kita dengar dikatakan bahwa “Segera sesudah itu Roh memimpin Yesus ke padang gurun.” Berarti setelah Yesus menerima Roh Kudus pada waktu Dia dibaptis Yohanes, Roh itu merupakan kekuatan Allah yang menyergap Dia dan mendesak-Nya pergi ke padang gurun, yang diyakini sebagai tempat atau wilayah kekuatan-kekuatan setan yang menentang kekuasaan Allah.

Dia sungguh dicobai di padang gurun itu. Selama 40 hari Yesus melawan kuasa-kuasa kejahatan atau iblis dengan kuat kuasa ilahi-Nya.

Kemudian disebutkan juga bahwa di sana tinggal bersama atau ada di antara kawanan binatang-binatang liar. Hal ini mencirikan hubungan manusia dalam firdaus. Dihubungkan dengan kisah Adam dan Hawa sebelum jatuh dalam dosa, sebenarnya harmonisasi hubungan itu manusia dan hewan itu sangat menakjubkan. Tetapi karena manusia jatuh dalam dosa, maka muncul perlawanan di antara mereka.

Nah, pada zaman akhir atau zaman keselamatan hubungan itu dipulihkan kembali dan itu nampak dalam penggambaran Injil tadi, yakni Yesus yang mengalahkan iblis dan akhirnya mengembalikan hubungan alam (harmoni kosmis).

Lalu bagaimana dengan frasa “dan malaikat-malaikat melayani Dia (Yesus)”?

Ini pun menunjuk pada pemulihan keadaan firdaus. Dalam cerita-cerita Apokaliptik, dulu Adam dan Hawa selalu dilayani oleh malaikat-malaikat untuk hal makanan. Dan di sini, ingatlah bahwa Yesus digambarkan sebagai Adam Baru yang dengan kekuatan Roh Allah menahan pencobaan iblis. Selama itu pula (40 hari) Ia dijamu oleh malaikat-malaikat!

Sedangkan keterangan Yesus yang mentakan “Kerajaan Allah sudah dekat” mau menekankan bahwa ‘waktunya telah genap’ dan mendesak.

Sekarang waktu peralihan dari penantian menuju penggenapan. Kerajaan Allah sudah mulai hadir dalam hidup dan karya Yesus, juga dalam penderitaan, wafat dan kebangkitan-Nya.

Dan kehadiran itu akan terus terjadi dalam pewartaan para murid di tengah bangsa-bangsa. Tetapi,menurut penginjil Markus, Kerajaan Allah akan digenapi atau mencapai kepenuhannya dalam hidup kekal yang akan diberikan Yesus pada waktu Dia kembali sebagai Anak Manusia dalam kemuliaan.

Maka akhirnya, ‘bertobatlah dan percayalah kepada Injil’ itulah seruan Yesus yang berarti ‘berbalik dari dosa’ yang arti positifnya: mengarahkan diri ke pemerintahan Allah yang sudah dekat. Orang diajak untuk membuka diri bagi keselamatan yang kini ditawarkan Allah melalui Yesus dan mau menyerahkan diri kepada pimpinan-Nya, kedaulatan-Nya. Itulah yang terungkap dalam “percayalah kepada Injil!”.

Lalu apa yang bisa kita petik dan renungkan dari pewartaan hari minggu ini?

Pertama, adalah percaya bahwa Yesus dengan kuasa Roh Allah yang dimiliki-Nya sungguh dapat menahan kuasa iblis, kuasa kegelapan. Dan ini menjadi tanda bahwa zaman keselamatan sudah hadir di tengah dunia dan kita kita hendaknya mau mewartakannya.

Kedua, Manusia telah kehilangan kedamaian sejak manusia pertama jatuh dalam dosa, tidak kuasa menahan godaan setan, atau pencobaan. Namun, dengan kedatangan Yesus yang adalah Adam Baru, dengan kekuatan ilahi-Nya dapat mengembalikan zaman kedamaian firdaus itu. Damai dengan Allah dan berdamai dengan alam. Akhirnya, Yesus membuka jalan atau pintu ke surga bagi kita semua.

Ketiga, semua itu dapat kita alami dengan syarat: bertobat, berbalik dari kehidupan yang dikuasi iblis/setan dengan segala keingan-keinginannya dan mau memulai kehidupan baru yang dipimpin oleh Allah. Dan hal itu sangat mungkin terjadi bila kita percaya kerpada Injil, percaya bahwa Yesus sudah mematahkan kekuasaan jahat dan menegakkan pemerintahan Allah.

 

DOA:

Ya Tuhan Yesus, Engkaulah Kristus yang dinantikan kini telah datang. Dengan kehadiran-Mu, zaman akhir telah mulai dan karya penyelamatan-Mu semakin nyata. Bantulah kami untuk semakin percaya kepada-Mu. Terimalah penyelasan dan pertobatan kami. Kami ingin senantiasa Engkau menyertai, memimpin dan melindungi perjalanan kami ke hadirat-Mu. Terpujilah Engkau kini dan sepanjang segala masa. Amin.

LEAVE A COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *